Tips Melukis Penutup Dinding Vinyl

Selain wallpaper vinil adalah jenis yang khusus dimaksudkan untuk dilukis, biasanya sebaiknya mengambil kertas dan melukis dinding. Dalam beberapa kasus, bagaimanapun, wallpaper tidak dapat dilepas tanpa merusak dinding, atau permukaannya sudah rusak sehingga kertas memberikan permukaan yang lebih halus. Dalam kasus ini, persiapan yang tepat dapat menghasilkan penyelesaian wallpaper yang dicat dengan baik.

1. Paintable vs Standard Wallpaper


Wallpaper vinil Paintable adalah produk yang sangat berbeda dari wallpaper vinyl standar. Seperti namanya, wallpaper paintable didesain khusus untuk menerima cat. Ini tidak memerlukan perawatan khusus atau perawatan khusus, dan lem tidak akan melonggarkan atau berdarah saat dicat. Setelah lem kering, bisa diobati dengan cara yang sama seperti drywall yang sudah prima. Wallpaper vinyl standar, di sisi lain, tidak dimaksudkan untuk cat. Permukaan apik yang licin melukis sehingga tidak menempel rapat, dan lem bisa melonggarkan dan menyebabkan menggelegak di kertas atau bekas di permukaan yang dicat.


2. Perbaikan dan Persiapan

Lapisan cenderung tidak menunjukkan apa pun, tapi bisa diminimalkan dengan menyegel gesekan jepitan atau penjepit jambul lalu mengampelas ujungnya setelah dikeringkan. Juga, segel jahitan di bagian atas dan bawah sepanjang langit-langit dan dinding dengan kuali yang jernih untuk mencegah wallpaper melengkung dari dinding. Lemkan air mata dan tempelkan lubang apapun.

3. Pembersihan

Hapus kotoran apapun sehingga primer bisa menempel pada wallpaper vinyl dan tidak akan ada bekas kasar yang dibuat oleh debu atau serat. Gunakan deterjen ringan dan bersihkan wallpaper dengan lap basah. Jangan jenuh atau dapatkan wallpaper basah, atau lem bisa melonggarkan dari dinding dan gelembung di permukaan. Tunggu sampai dinding benar-benar kering sebelum kuping.

4. Priming

Primer adalah bahan yang memungkinkan cat menempel pada wallpaper, dan menjaga lem dari merembes melalui kertas dan masuk ke cat. Gunakan primer berbasis minyak, atau yang dirancang juga berfungsi sebagai sealer. Minyak atau sealant akan menciptakan penghalang yang membuat pasta wallpaper tetap pada tempatnya. Cat berbasis air, seperti akrilik atau lateks, masih bisa diaplikasikan di atas dasar minyak. Oleskan satu lapisan tipis primer menggunakan sikat untuk memotong sudut dan roller di sisa dinding. Biarkan primer kering, biasanya sekitar tiga sampai empat jam, sebelum mengaplikasikan cat. Gunakan kedua atau bahkan lapisan ketiga primer jika wallpaper vinyl sangat gelap dan warna cat Anda ringan.

5. Lukisan

Dengan primer di tempat, wallpaper vinil bisa dicat dengan cara yang sama seperti dinding interior prima lainnya. Gunakan cat yang melengkapi dekorasi dan tahan terhadap lalu lintas dan penggunaan ruangan. Misalnya, gunakan cat semi atau gloss tinggi di dapur atau kamar mandi untuk memberi perlindungan terhadap kelembaban dan sering dibersihkan. Tape tepi dan trim apapun, dan mengisi sudut dengan kuas. Gunakan roller untuk melukis bagian utama dinding, dengan menggunakan penutup rol dengan tidur tipis untuk wallpaper halus dan tidur siang yang tebal, antara 1/2 dan 3/4 inci, untuk wallpaper bertekstur.



Back To Top