Cara Melukis Dinding dengan Stensil Doily

Meskipun sering disamakan dengan segala hal yang kuno, berbagai ukuran, bentuk dan gaya dari doilies membuatnya jauh lebih serbaguna daripada yang diberikan untuk kredit, terutama bila digunakan sebagai stensil untuk dinding. 

Sebuah stensil doily dapat menambahkan elemen manis dan menawan ke kamar seorang gadis atau membuat dinding aksen modern yang eye-catching di ruang tamu. Buatlah itu agak imut dengan rel kereta api atau stratil, atau jaga agar tetap rapi dengan desain besar yang berpusat di dinding atau pola berulang yang menyerupai wallpaper.

1.  Letakkan stensil doily pada sepotong besar kardus dan latihlah melukisnya. Ujilah rol mini-roller, spons dan kuas busana padat, atau kombinasi dari ini, untuk menemukan metode yang sesuai untuk Anda dan stensil yang digunakan.

2.  Tape dinding di baseboard, cetakan dan tempat yang tidak Anda inginkan dengan cat dengan pelepah pelukis. Lepaskan penutup outlet dan penutup lampu dan tutupi lantai dengan kain drop. Oleskan satu lapis primer - biarkan ini kering - dan kemudian oleskan dua sampai tiga lapis cat datar. Bahkan jika Anda puas dengan warna dinding yang ada, lapisan cat baru memastikan bagian yang stenciled terlihat cerah dan semarak; Terkadang, melukis stensil baru di atas cat tua membuat dinding jadi terlihat suram. Tunggu 24 sampai 48 jam setelah mantel terakhir sebelum melanjutkan.

3. Rencanakan posisi dari stensil doily. Untuk satu bagian yang lebih besar, posisikan stensil sehingga pusatnya sekitar 57 inci dari lantai, yang rata-rata berada di tingkat mata. Untuk membuat pola, ukur jari-jari stensil dan jarak yang Anda inginkan di antara masing-masing desain, tambahkan kedua pengukuran ini bersama-sama. Potong seutas tali sampai panjang ini plus tambahkan sekitar 1 inci. Ikatkan senar ke pensil dan tandai bagian tengah dari yang pertama. Pegang ujung senar sampai titik ini, tarik pensil itu kencang ke arah tali itu, lalu tandai titik kedua. Ulangi ini sampai ada tanda pusat untuk setiap stensil.

4. Amankan stensil doily ke dinding dengan pita pelukis. Jika tepi di sekitar pola sangat tipis, gunakan pelukis's tape sepanjang garis stensil untuk melindungi dinding sekitarnya. Memanfaatkan pita taktik rendah - ditunjukkan pada kemasannya - untuk mencegah merusak lapisan cat baru di bawahnya.

5.  Isi baki dengan cat lateks di bagian satin atau glossy finish untuk kontras. Celupkan sikat busa padat, sikat kuas atau spons ke cat dan kemudian oleskan dengan benar ke lap bersih.

6.  Oleskan lapisan cat pertama tepat di atas stensil dengan ringan. Tunggu beberapa menit, lalu oleskan mantel tambahan untuk menggelapkannya. Menerapkan cat dengan mantel tipis, bukan satu yang lebih tebal, mencegah cat menetes di balik stensil. Ini juga memberi cat desain yang renyah.

7.  Lepaskan stensil, menariknya keluar dari dinding. Dengan kuas kerajinan tipis, masuk kembali dan perbaiki bagian yang agak ringan atau terlihat. Tempatkan stensil di lokasi berikutnya jika ada dan ulangi proses ini di dinding.

Item yang Anda butuhkan

  • Kardus
  • Busa mini-roller
  • Sepon
  • Kuas kerajinan, berbagai ukuran
  • Pita pelukis
  • Kain kemeja
  • Primer
  • Rol cat
  • Kuas cat
  • Baki cat
  • Cat lateks
  • Pita pengukur
  • Tali
  • Gunting
  • Pensil

PERINGATAN
Bekerja di area yang berventilasi baik dan sering beristirahat saat melukis.




Back To Top